December 21, 2019

Saat Aisyah Mogok Mamam

Hello Mommies. Setelah jadi buibu, saya menemukan satu fakta yg menarik sekaligus mencengangkan bahwa nafsu makan si buah hati ternyata berbanding lurus dengan tingkat kebahagiaan yang akan saya rasakan.

Hahaha. Ada Mommies yg kaya gini juga, cuuung!

Yaa, sebagai emaknya Aisyah, saya berharap dan selalu berusaha seoptimal mungkin setiap harinya mempersiapkan bahan nutrisi terbaik demi tumbuh kembang Aisyah. Mulai dari belanja dan stocking sayur mayur + bebuahan di kulkas, trus mikirin variasi menu hari itu, dan juga mengolahnya, yang kesemuanya itu, selama seorang ibu berkomitmen untuk mengasuh dan mengasihi si buah hati, adalah salah satu rutinitas penting yang tiada akan pernah berhenti.

Kalau Aisyah makannya lahappp, masya Allah bahagia banget rasanya. Kaya pengen teriak "yesss yesss!", sensasinya kayak kalau bapak2 nonton klub kesebelasannya berhasil memasukkan bola ke gawang lawan. "Gooooolll!!!". Hahaha.

Karena Aisyah bisa makan dari sumber yang sehat, bergizi, dan nikmat adalah target. Dan saat emaknya bisa mewujudkannya adalah prestasi. Target yang tercapai adalah prestasi, dan prestasi itu salah satu faktor yang bikin kita merasa sukses dan bahagia.

"Itu!..." -- diucapinnya pake intonasinya Om Mario Teguh wkwkw.

Trus, demikian juga sebaliknya. Ada saat-saat Aisyah lagi susah makan. Nah itu momen -momen 'hiks' bagi saya (yg ngga doyan makan kan anaknya, yg stress ibunya wkwkw). Gimana ngga stress, emaknya udah perform maksimal nyiapin makanan sehat, eh anake malah lagi ngga kondusif untuk menyambut makanan itu -- di sinilah kemudian saya kembali belajar untuk ikhlas hehe. Makanan jd dingin, dan seringkali kebuang percuma.

"Hmmphfftt!"

Ada beberapa momen yg biasanya ngacauin mood makannya Aisyah: lagi excited/semangat sama mainan/objek baru, lagi di tempat sodara ketemu bnyk orang, lagi sakit, dan saat lidahnya udah kena dot/ makanan/cemilan yg manis duluan... Mau nggak mau, mamanya jd latihan sabar lagi, sekaligus belajar banyak, nyari cara supaya Aisyah mau makan.

Nah di bawah ini akan saya jelasin cara-cara yg biasa dilakukan agar nafsu makan Aisyah kembali normal lagi:

1. Ganti karbo nasi jadi mie, kentang, dsb.
Saat nasi susah masuk, biasanya saya kasih Aisyah bentuk karbohidrat lain seperti roti, mie, kentang rebus, dsb. Aisyah biasanya jadi kayak curious gt, dipegang2, ditowel-towel, trus akhirnya mendarat deeeh segenggam makanan di mulutnya... Contohnya saat Aisyah dikasih mie, bakal butuh sedikit waktu bagi Aisyah untuk menginterogasi mie itu wkwkw. Dia colek-colek dulu, ditarik-tarik, digantung-gantung, memastikan sajian yg ada di piringnya adalah makanan, bukan karet, sebelum akhirnya dia makan :D.

2. Bikin nasi kepal
Salah satu kebiasaan Aisyah saat lg males mamam tu nebar-nebarin nasi yg ada di piringnya ke lantai (yg kemudian dia pungutin lagi satu-satu gt n masuk mulut wkwk). Saya suka variasiin bentuk makanan supaya Aisyah 'lupa' sama habitnya tadi. Salah satunya bikin nasi kepal. Nasi dicampur lauk halus/cincang (bisa telur, ayam, ikan), kemudian dikepal dibikin bola-bola seukuran kurma. Nah, ini bikin Aisyah semangat makan lagi karena makanannya langsung dia 'kuasai' dan bisa dibawa sambil dia mondar mandir gt.

3. Bikin bakwan
Trik yg satu ini selalu mempan bikin Aisyah kembali doyan makan. Saya jg heran entah kenapa setiap saya bikinin bakwan ni bocah enjoy banget makannya. Oh iya, bakwan buat si kecil bisa kita kreasikan sedemikian rupa supaya menjadi bakwan yg kaya nutrisi tapi jg kids friendly. Caranya:

  • Gunakan terigu kategori protein sedang (tepung serbaguna). Yang biasa saya pakai itu Segitiga Biru. Tepung serbaguna akan membuat tekstur gorengan renyah di luar tapi smooth di dalam, pas buat membangkitkan selera makan si kecil.
  • Jejali adonan dengan aneka campuran sayuran yang dicincang halus. Wortel, kol, dan bawang daun adalah tiga kombinasi langganan saya. 
  • Bisa juga sih ditambah dengan non-sayuran seperti daging ayam/telur ayam/kornet cincang untuk memperkaya proteinnya.
  • Goreng di minyak yang baru, dan gunakan tissue dengan cara agak menekan-nekan permukaan si bakwan untuk menyerap sisa minyaknya saat telah ditiriskan. 


4. Kasih pilus
Nah ini tricky juga. Si bocah emang suka banget sama sesuatu yg renyah gt, seperti kerupuk, keripik, dan nggak terkecuali pilus. Makan pakai pilus ngebikin Aisyah makannya bersemangat. Ambil satu sendok nasi+lauk, lalu kasih 1-2 pilus di atasnya. Tebak... apa yg akan terjadi? Seketika Aisyah kayak dibikin terpana gitu demi melihat dua biji pilus hendak disuapin ke mulutnya wkwkkw. Dan, ngga lama kemudian, "haaaap", Aisyah memakan suapannya sambil "kriuk kriuk" terdengar suara pilus mulai hancur lebur di dalam mulutnya wkwkw.

5. Makan di jam yang tepat
Ini artinya Aisyah makan sesuai jadwal makannya sehari-hari dan makan di saat dia sedang lapar (biasanya saya stop kasih camilan satu jam sebelum makan besar). Sebabnya, saat dia masih kenyang cemilan/susu, dia nggak bernapsu nyentuh makanan di piringnya.

Itulah tips mamanya Aisyah saat Aisyah lagi susah emam. Kalau Mommies gimana, biasanya melancarkan taktik apa aja supaya si kecil kembali semangat makan? Yuk share di kolom komentar ;) !

No comments:

Post a Comment

Copyright © 2019 jurnaldita | Theme by RUMAH ES