December 24, 2019

Aisyah Rewel Sebelum Tidur, Ternyata Ini Penyebabnya

"Krik... Krik... Krik..." begitu suara jangkrik berbunyi. Tapi berbarengan dengan diketiknya postingan ini di keheningan dini hari pukul 2:40, saya nggak ditemenin suara jangkrik. Melainkan suara 'tik tok tik tok' jam dinding, suara mesin AC yg menggemuruh lembut, dan suara hembusan nafasnya Aisyah yg sudah tidur nyenyak. Yup, dia lagi bobo di samping saya.

? lah ayahnya bobo di mana?
+ ya di rumah, tp beda rumah wkwkw soale ini saya+Aisyah lg di tempat eyangnya... si ayah bobo di rumah Jatinangor wkwkk

Sudah sekitar 2 jam-an Aisyah tertidur pulas setelah selesai dengan dramanya malam ini. Tadi memang ada kehebohan sebelum si bocil tidur.

Aisyah adalah tipe debay yang tetep aktif heboh dulu gitu sebelum dia tidur. Selesai main di ruang tengah, saya mulai ajak Aisyah masuk kamar untuk siap-siap tidur...Seperti biasa saya masih memberinya kesempatan untuk menghabiskan energinya yg tersisa untuk muter-muter ruangan kamar, bongkarin barang-barang di dalam kardus bekas, buka-buka laci meja rias, termasuk manjat-manjatin badan saya sambil dinyanyiin & digelitikin.

Ok, waktu bermain habis!

Seperti biasa sebelum tidur, saya pun mengambil sehelai diaper dan segera mengganti diaper yg dipakainya yang ternyata sudah membengkak. Saya pun membaringkan Aisyah, kemudian mulai mencopot kancing-kancing bawah jumper nya, mengganti diaper kotornya dan dengan yang bersih. Baru hari ini, semenjak sore tadi hingga malam tadi Aisyah mengenakan jumper lamanya yang masih tersimpan di lemari pakaian kamar eyang. Warnanya hijau muda, dengan ornamen hati di tengahnya. Masih cerah dan masih muat dipakai, belum melar di sana sini. Padahal itu adalah jumper saat dirinya masi umur 12 bulan (sekarang dia 20bln btw).

Lalu Aisyah mulai menenen, dengan posisi ternyamannya yaitu tiduran nyamping miring ke kanan. Namun tidak begitu lama, dia merengek. Saya pikir hanya rengekan biasa, karena setiap mau bobo Aisyah selalu ada merengeknya dulu. Saya coba memeluk dan menepuk-nepuk bokongnya, namun rengekannya ngga berhenti. Yang ada Aisyah kemudian menarik tangan kanan saya dan mengarahkannya ke popoknya/selangkangannya.

Wah, kode keras!

Aisyah pun terduduk, masih rewel sambil mencoba menarik-narik popoknya yang terpasang. Saya kemudian melepas popok itu. Popoknya pun masih bersih, dan ngga ada kotoran nyangkut/ngeganjel. Saat ingin dipakaikan popok lagi, Aisyah seolah menghindar. Baiklah, mungkin dia lg pengen semriwing kali yaaa...

Saya pun membiarkannya tanpa popok/celana untuk sementara, sambil berdoa agar dia nggak pipis saat itu. Kemudian muncul inisiatif untuk memperhatikan area selangkangan, apakah ada yang salah di sana, kok Aisyah langsung jadi anteng saat popoknya dilepas.

Dan benar, ternyata oh ternyata Aisyah terkena diaper rash. Ada beberapa bagian di kulit Aisyah yang menunjukkan kemerahan, tapi ngga sampai meradang... Lega akhirnya kebingunganku terjawab sudah wkwkw... Tp jd curious, "kok bisa?". Saya ngamatin si bocah, mencoba mengingat seharian ini apa aktivitasnya, dan memperhatikan jumpernya. Saya pun mengernyitkan dahi, mulai berpikir serius... Dorrr, akhirnya ketauan deh, ini kayaknya ada hubungannya sama pakai si jumper ijo ituuu! Duh nyalahin pakaian, padahal mah kelalaian hambaaaa Ya Allah :'. Jadi guilty gini Mak karena udah makein si kecil jumper lamanya. Sebenarnya masih muat di badan Aisyah, dan ngepas, tp justru ngepasnya itu yang kemudian memunculkan masalah lain: diaper rash.

masi muat siiih, tapi...

Penjelasannya begini *eisss... Seperti yg kita tahu, bagian bawah jumper yg berkancing rapat membuat pakaian tersebut bisa menahan popok agar ngga melorot. Dilihat dari segi estetika sih ini OK ya, karena penampilan bayi jadi lebih rapi dan bikin emeshhh. Tapi dari segi kebersihan, potongan jumpsuit yang sedemikian rupa mampu menahan popok akan membuat area di sekitar popok menjadi teriritasi. Permukaan popok yg sudah terisi air pipis/kotoran BAB jadi menempel di kulit bayi dalam jangka waktu yang lama (bisa 2-3jam), dengan demikian menyebabkan area popok menjadi semakin pengap lembab dan ini jadi kondisi ideal bagi kuman / kotoran untuk makin berkembang biak dan menimbulkan iritasi di kulit bayi.

Okesip...

Ini ditambah dengan Aisyah yang banyak gerak. Gesekan intens yang terjadi antara kulit dengan permukaan popok saat Aisyah lari-larian, manjat, jongkok, merangkak, dsb akan memicu perlecetan. Itu yg bikin perih sampai merintih-rintih :'... So, justru lebih safe kalau debaynya pakai celana biasa aja, karena saat popok penuh (yg mana suka ngga kita sadari ternyata udah penuh), popok masih bisa 'menggantung' gitu. Ini justru meminimalisir diaper rash karena kulit jadi minim gesekan serta perlembaban, sehingga meminimalisir resiko iritasi.

*meuni bisaan gini euy jelasinnya wkwkw

Saya pun mengambil sehelai tissue dan membasahinya dengan air mineral. Saya bersihkan area kulit yang teriritasi. Patut disayangkan ke Jakarta ini saya gak bawa diaper rash cream euy.... Jadinya, saya coba oleskan sedikit minyak telon tipis-tipis untuk mengurangi ruam dan nyeri. Insya Allah, banyak sekali manfaat yang terkandung di dalam minyak telon, antara lain untuk menghangatkan badan, meredakan gatal/gigitan serangga, antimikroba dan menghambat pertumbuhan jamur, melembabkan kulit secara alami, dan mengatasi gejala eksim. Masya Allah...

bisa meredakan diaper rash eyyy

Saya mencoba mengASIhi Aisyah lagi, dan kali ini alhamdulillah si bocil berangsur anteng. Nggak lama kemudian Aisyah pun bisa tertidur. Alhamdulillah... Dramanya selesai, emaknya ngerasa plonnng dan jadi bisa beristirahat yaaa. Sambil berdoa semoga besok pagi ruam-ruamnya bisa sembuh, aamiin, dan sambil reminder-in diri sendiri untuk ngga makein jumper yg ngepas-ngepas lagi ke Aisyah :') ... Dan alhamdulillah lega bangeeet, pagi ini ruam popoknya hilang dooong huhuhuu. Well, saya sendiri sebenernya ngga menyarankan pakai minyak telon ini ya kalau debay kena diaper rash, saya pakaiin minyak telon mengingat ruam popoknya Aisyah masih ringan, tipis, dan sedikit. Selama ada diaper rash cream, ya sebaiknya pakailah diaper rash cream mengingat formulasinya khusus untuk indikasi ruam popok. Thanks for reading my story yaa Moms, and have a nice day :)

1 comment:

Copyright © 2019 jurnaldita | Theme by RUMAH ES