August 29, 2019

Aliran Rasa Matrikulasi IIP Batch 7

Walaupun Matrikulasi Institut Ibu Profesional Batch #7 udah berakhir dan wisuda akbar online udah diselenggarakan bulan April lalu, well, mau share aliran rasa & tree of badge-nya mamah Aisyah selama mengikuti matrikulasi :) ...

Daaan akhirnya Tree of badge ku pun terlengkapiii, alhamdulillah... 


*sampai sekarang masih kayak ngga percaya ajah kok bisa ya gw kelarin NHW 1 - NHW 9 yang spektakuler ituh :D

August 27, 2019

Pengalaman Terkena Kutu Air

Penyakit kulit kutu air, belum pernah kebayang saya bakal kena penyakit kulit yang satu ini hahaha omg. Dan kenyataannya, saya terkena juga hiks hiks hiks...

Apaan sehhh penyakit kutu air itu?

Kok bisa sih gw kena begituan?

Ceritanya tuh gini, mungkin hampir setahun belakangan ini semenjak saya stay aja di rumah, saya kan ngerjain segala pekerjaan rumah sendirian. Mulai dari masak, cuci piring, nyuci, nyapu & ngepel, dsb. Dan hampir setiap saat saya kan harus keluar masuk tempat air/kamar mandi, yang mana kaki saya sering terpapar air. Nah di situlah kutu air mulai menyerang...

Ok, mungkin masih ada yang bertanya-tanya, apa sih sebenernya penyakit kutu air? Well, kutu air itu sebenernya istilah umum yang dipakai untuk menamai penyakit kulit yang berupa gatal - iritasi yang muncul di sela-sela jari kaki. Penyakit kutu air bukan disebabkan oleh hewan kutu air kecil-kecil yang suka ada di selokan/perairan gitu ya, bukaaan wkwkkwkw (serem aja kalik bayangin serangga kayak gitu gigitin jari kaki kita wkwkw). Penyakit kutu air ini disebabkan oleh sejenis jamur yang namanya Tinea pedis. Gejalanya khas banget, yaitu muncul gatal-gatal di sekitar jari kaki, dan kalau udah parah kulit kaki akan memerah, muncul seperti luka/iritasi, mengelupas dan nyeri kalau dipakai jalan.

Itulah yang aku alami :'(...

Suatu malem saya ngerasa gatal gitu di sela-sela jari kaki kiri. Saya pikir sih yaa mungkin karena emang lagi kotor aja kaki saya. Trus ya saya diemin aja dehhh... Beberapa minggu kemudian, kok nggak hanya gatal tapi terjadi iritasi gitu ya di sela-sela jari kaki, di mana kulit jadi memerah dan seperti ada luka terbuka gitu. Padahal nggak ada cedera/kepentok apa-apa. Mana rasanya nyeri lagi.... Nah, tetep saya diemin aza karena beberapa hari kemudian kondisi kaki saya bisa membaik... Dan kalaupun agak kambuh, saya olesin Kalpanak cair (dan ini perihnya ampuuuuun gustiii dan wanginya rada nyengat).

Dan kalau dipikir-pikir, keluhan di kaki saya ini malah hilang/sembuh setiap kali saya vacation ke rumah ortu selama seminggu gitu (ya iyalah di sana gw pan ngga terlalu bnyak ngerjain kerjaan rumah tangga wkwkw). Hingga akhirnya beberapa minggu yang lalu gatal+nyeri di sela jari kaki saya muncul lagi. Tapi kali ini lebih hebat dari biasanya karena gatelnya udah stadium panas, dan kulit di sela jari itu jadi seperti putih mengelupas dan terasa perih saat saya berjalan.

Lalu saya coba brosing, karena saya curiga jangan-jangan ini yang namanya sakit kutu air. Akhirnya setelah baca sana sini, sambil nyempetin konsul juga ke SpKK di Halodoc, jreeeng, bener deeeh kalo saya kena kutu air dan penyebabnya ya itu tadi ketularan jamur akibat kaki saya sering lembab akibat sering kena air...

Ya udah, seperti yang saya baca di internet dan seperti saran dari dokter kulit, kaki saya kudu diobatin pake krim/salep yang mengandung ketoconazole. Nah, langsung keingetan, kalau di rak, pak suami nyimpen salep kulit gt, Mycoral.


Saya langsung olesin salep Mycoral ke sela-sela jari kaki yang gatal, dan fyi, gatelnya nggak hanya di lipatan jari kaki kiri, tapi kaki kanan saya juga ternyata udah kena huhuhu... Pakai Mycoral ngga kerasa nyeri sedikitpun yaa, dan saya pakainya sehari dua kali selama 3 minggu. Yup, bener, selama itu. Walaupun di hari ketiga kaki udah kerasa mendingan seperti sediakala gitu, tapi teteup yaa ngolesin ketoconazole nya ngikutin instruksi dokter, yaitu selama 3 minggu supaya jamurnya terbasmi sampe ke akar-akarnya...

Alhamdulillah, sekarang kutu airnya udah nggak kambuh lagi, nggak perih dan gatal lagi. Cuman masih ada beberapa bagian lapisan kulit kering yang tampak mengelupas (kelihatannya sih itu sisa peninggalan dari si kutu air). So, sekian sharing kutu airnya dari saya yaa, semoga bermanfaat :) .

Review Wardah Renew You Anti Aging Serum

Hellooow, anybody home?!

Wkwkwk

Assalamu'alaikum, all... Yeayyy, akhirnya gw posting lagi uyyy hahaha. Baiklah, baiklah, kali ini pen ngereview serum dari series-nya Wardah yang iklannya lagi gencar banget, Wardah Renew You Anti Aging Series.

Jadi skincare saya kan udah mulai abis, dan belom ada timing lagi buat ke Jakarta ke klinik kontrol dokter. Trus ngeliat Wardah iklan di TV yang ada mbak Fenita Arie nya, jadi terbersit di pikiran "hmmm, ke Jakarta lagi belom tau kapan nih, tapi skinker udah mau abis. Apa nyobain Wardah ini ya? Keliatannya boleh jugak..."

Mwahaha korban iklan :D

Kemudian si gue ini pun browsing dan hingga akhirnya terjadilah transaksi onlen pembelian paket skincare Wardah Renew You. Saya pesen sekaligus day cream, night cream, dan serumnya. Yaaa, mumpung saat itu lagi diskon juga sih haha.

Oh iya, sudah sekitaran seminggu yaa saya pakai series ini, reaksi di kulit alhamdulillah nggak ada yang aneh-aneh hehe (tapi untuk hasil, well, as you know, di dalam dunia per-skinker-an, consistency is the key yaa, so hasilnya paling nggak akan bisa dipanen sebulan ke depan hehe). Dan sekarang saya khusus pengen review singkat tentang serumnya deh.


Salah satu yang bikin saya tertarik nyobain yang pertama ialah faktor brand & harga wkwkw. Saya bukan ala-ala pengguna setia Wardah btw, soalnya kosmetik buat saya bisa brand apa aja selama hasilnya nice n affordable. Palingan dari segambrengan produk Wardah yang saya punya tuh lipstiknya. Tapi, karena Wardah adalah brand lokal yang ngerintis dirinya bener-bener dari bawah sampe bisa sebesar sekarang, dan Wardah punya platform sebagai kosmetik lokal yang dijamin halal, jadi gw merasa salut dan terpanggil juga pengen nyobain ngga hanya lipstick tapi juga rangkaian perawatan wajah heheu.

Trus yah, yang berikutnya faktor harga. Hwidiiih ampun, serum Renew You ini ya harganya 1/3 x nya harga serum dari dokter kulit yang biasa saya pakai. Waaah, ini namanya penghematan budget buat skinker kan ;D. Makanya, makin penasaran nyoba.

Lanjut... Serum ini isinya 17ml yaa, dengan botol metalik warna ungu + pipet yang cimut. Cuma, kudu ati-ati kalo meletakkan, soalnya botolnya ini bahannya dari kaca, jadi yaaa kalau jatoh kesenggol ya pecah deh, trus lagi-lagi kita jadi belajar ikhlas wkwkw.


Cairan serumnya sendiri teksturnya kental dengan warna putih rada keruh yaaa. Saat serumnya di-apply ke wajah, yang saya rasain sih dia mudah diratain, nggak berminyak/greasy dan cepet nyerep. Oh iya, saya suka aroma serum ini ya. Wanginya semacam fruity gitu, dan aromanya itu tipis/samar. Jadi buat yang hidungnya sensitif sama wangi skinker, ini aman, baunya nggak akan bikin pusing-pusing eneg.

Oh iya, yang unik juga dari serum Renew You ini, yaitu dia mengandung ekstrak stem sel apel. Wooow, naon etateh? Mbuh aku yo ra ngerti wkwkkw. Saya baru denger yaa kandungan stem sel apel ini, tapi buat saya ngga masalah sih, pasti tetep berkhasiat buat merawat kecantikan kulit, khususnya untuk saya yang secara udah 35++ ini lah wkwkw. Oh iya, aneka manfaat serum Renew You juga disebutkan langsung di kemasannya.



Setelah beberapa malam menggunakan serum ini, yang saya rasain tuh kulit wajah kerasa hydrated & kenyal gitu yaa. Wajah kerasa lembut saat cuci muka di pagi harinya. Boleh dibilang, serum ini lumayan berhasil mengemban tugas untuk melembapkan wajah gw wkwkw. Masih tetep glowing juga efeknya ke wajah saya sepanjang hari, khususnya saat dilanjut dengan pemakaian day cream nya ya. Dan wajah saya juga nggak menunjukkan reaksi ngelupas. Bruntusan & jerawatan juga so far belum ada. Semoga cocok deh pake seri perawatan Wardah ini, secara udah belik yaa mubazir seandainya harus kebuang :D.

That's all my brief review of serum Wardah Renew You Anti Aging, thanks for reading n anyone yang juga lagi/pernah pakai serum ini please boleh banget share pengalamannya di kolom komentar ;) .

Copyright © 2019 jurnaldita | Theme by RUMAH ES