December 24, 2019

Aisyah Rewel Sebelum Tidur, Ternyata Ini Penyebabnya

"Krik... Krik... Krik..." begitu suara jangkrik berbunyi. Tapi berbarengan dengan diketiknya postingan ini di keheningan dini hari pukul 2:40, saya nggak ditemenin suara jangkrik. Melainkan suara 'tik tok tik tok' jam dinding, suara mesin AC yg menggemuruh lembut, dan suara hembusan nafasnya Aisyah yg sudah tidur nyenyak. Yup, dia lagi bobo di samping saya.

? lah ayahnya bobo di mana?
+ ya di rumah, tp beda rumah wkwkw soale ini saya+Aisyah lg di tempat eyangnya... si ayah bobo di rumah Jatinangor wkwkk

Sudah sekitar 2 jam-an Aisyah tertidur pulas setelah selesai dengan dramanya malam ini. Tadi memang ada kehebohan sebelum si bocil tidur.

Aisyah adalah tipe debay yang tetep aktif heboh dulu gitu sebelum dia tidur. Selesai main di ruang tengah, saya mulai ajak Aisyah masuk kamar untuk siap-siap tidur...Seperti biasa saya masih memberinya kesempatan untuk menghabiskan energinya yg tersisa untuk muter-muter ruangan kamar, bongkarin barang-barang di dalam kardus bekas, buka-buka laci meja rias, termasuk manjat-manjatin badan saya sambil dinyanyiin & digelitikin.

Ok, waktu bermain habis!

Seperti biasa sebelum tidur, saya pun mengambil sehelai diaper dan segera mengganti diaper yg dipakainya yang ternyata sudah membengkak. Saya pun membaringkan Aisyah, kemudian mulai mencopot kancing-kancing bawah jumper nya, mengganti diaper kotornya dan dengan yang bersih. Baru hari ini, semenjak sore tadi hingga malam tadi Aisyah mengenakan jumper lamanya yang masih tersimpan di lemari pakaian kamar eyang. Warnanya hijau muda, dengan ornamen hati di tengahnya. Masih cerah dan masih muat dipakai, belum melar di sana sini. Padahal itu adalah jumper saat dirinya masi umur 12 bulan (sekarang dia 20bln btw).

Lalu Aisyah mulai menenen, dengan posisi ternyamannya yaitu tiduran nyamping miring ke kanan. Namun tidak begitu lama, dia merengek. Saya pikir hanya rengekan biasa, karena setiap mau bobo Aisyah selalu ada merengeknya dulu. Saya coba memeluk dan menepuk-nepuk bokongnya, namun rengekannya ngga berhenti. Yang ada Aisyah kemudian menarik tangan kanan saya dan mengarahkannya ke popoknya/selangkangannya.

Wah, kode keras!

Aisyah pun terduduk, masih rewel sambil mencoba menarik-narik popoknya yang terpasang. Saya kemudian melepas popok itu. Popoknya pun masih bersih, dan ngga ada kotoran nyangkut/ngeganjel. Saat ingin dipakaikan popok lagi, Aisyah seolah menghindar. Baiklah, mungkin dia lg pengen semriwing kali yaaa...

Saya pun membiarkannya tanpa popok/celana untuk sementara, sambil berdoa agar dia nggak pipis saat itu. Kemudian muncul inisiatif untuk memperhatikan area selangkangan, apakah ada yang salah di sana, kok Aisyah langsung jadi anteng saat popoknya dilepas.

Dan benar, ternyata oh ternyata Aisyah terkena diaper rash. Ada beberapa bagian di kulit Aisyah yang menunjukkan kemerahan, tapi ngga sampai meradang... Lega akhirnya kebingunganku terjawab sudah wkwkw... Tp jd curious, "kok bisa?". Saya ngamatin si bocah, mencoba mengingat seharian ini apa aktivitasnya, dan memperhatikan jumpernya. Saya pun mengernyitkan dahi, mulai berpikir serius... Dorrr, akhirnya ketauan deh, ini kayaknya ada hubungannya sama pakai si jumper ijo ituuu! Duh nyalahin pakaian, padahal mah kelalaian hambaaaa Ya Allah :'. Jadi guilty gini Mak karena udah makein si kecil jumper lamanya. Sebenarnya masih muat di badan Aisyah, dan ngepas, tp justru ngepasnya itu yang kemudian memunculkan masalah lain: diaper rash.

masi muat siiih, tapi...

Penjelasannya begini *eisss... Seperti yg kita tahu, bagian bawah jumper yg berkancing rapat membuat pakaian tersebut bisa menahan popok agar ngga melorot. Dilihat dari segi estetika sih ini OK ya, karena penampilan bayi jadi lebih rapi dan bikin emeshhh. Tapi dari segi kebersihan, potongan jumpsuit yang sedemikian rupa mampu menahan popok akan membuat area di sekitar popok menjadi teriritasi. Permukaan popok yg sudah terisi air pipis/kotoran BAB jadi menempel di kulit bayi dalam jangka waktu yang lama (bisa 2-3jam), dengan demikian menyebabkan area popok menjadi semakin pengap lembab dan ini jadi kondisi ideal bagi kuman / kotoran untuk makin berkembang biak dan menimbulkan iritasi di kulit bayi.

Okesip...

Ini ditambah dengan Aisyah yang banyak gerak. Gesekan intens yang terjadi antara kulit dengan permukaan popok saat Aisyah lari-larian, manjat, jongkok, merangkak, dsb akan memicu perlecetan. Itu yg bikin perih sampai merintih-rintih :'... So, justru lebih safe kalau debaynya pakai celana biasa aja, karena saat popok penuh (yg mana suka ngga kita sadari ternyata udah penuh), popok masih bisa 'menggantung' gitu. Ini justru meminimalisir diaper rash karena kulit jadi minim gesekan serta perlembaban, sehingga meminimalisir resiko iritasi.

*meuni bisaan gini euy jelasinnya wkwkw

Saya pun mengambil sehelai tissue dan membasahinya dengan air mineral. Saya bersihkan area kulit yang teriritasi. Patut disayangkan ke Jakarta ini saya gak bawa diaper rash cream euy.... Jadinya, saya coba oleskan sedikit minyak telon tipis-tipis untuk mengurangi ruam dan nyeri. Insya Allah, banyak sekali manfaat yang terkandung di dalam minyak telon, antara lain untuk menghangatkan badan, meredakan gatal/gigitan serangga, antimikroba dan menghambat pertumbuhan jamur, melembabkan kulit secara alami, dan mengatasi gejala eksim. Masya Allah...

bisa meredakan diaper rash eyyy

Saya mencoba mengASIhi Aisyah lagi, dan kali ini alhamdulillah si bocil berangsur anteng. Nggak lama kemudian Aisyah pun bisa tertidur. Alhamdulillah... Dramanya selesai, emaknya ngerasa plonnng dan jadi bisa beristirahat yaaa. Sambil berdoa semoga besok pagi ruam-ruamnya bisa sembuh, aamiin, dan sambil reminder-in diri sendiri untuk ngga makein jumper yg ngepas-ngepas lagi ke Aisyah :') ... Dan alhamdulillah lega bangeeet, pagi ini ruam popoknya hilang dooong huhuhuu. Well, saya sendiri sebenernya ngga menyarankan pakai minyak telon ini ya kalau debay kena diaper rash, saya pakaiin minyak telon mengingat ruam popoknya Aisyah masih ringan, tipis, dan sedikit. Selama ada diaper rash cream, ya sebaiknya pakailah diaper rash cream mengingat formulasinya khusus untuk indikasi ruam popok. Thanks for reading my story yaa Moms, and have a nice day :)

December 21, 2019

Saat Aisyah Mogok Mamam

Hello Mommies. Setelah jadi buibu, saya menemukan satu fakta yg menarik sekaligus mencengangkan bahwa nafsu makan si buah hati ternyata berbanding lurus dengan tingkat kebahagiaan yang akan saya rasakan.

Hahaha. Ada Mommies yg kaya gini juga, cuuung!

Yaa, sebagai emaknya Aisyah, saya berharap dan selalu berusaha seoptimal mungkin setiap harinya mempersiapkan bahan nutrisi terbaik demi tumbuh kembang Aisyah. Mulai dari belanja dan stocking sayur mayur + bebuahan di kulkas, trus mikirin variasi menu hari itu, dan juga mengolahnya, yang kesemuanya itu, selama seorang ibu berkomitmen untuk mengasuh dan mengasihi si buah hati, adalah salah satu rutinitas penting yang tiada akan pernah berhenti.

Kalau Aisyah makannya lahappp, masya Allah bahagia banget rasanya. Kaya pengen teriak "yesss yesss!", sensasinya kayak kalau bapak2 nonton klub kesebelasannya berhasil memasukkan bola ke gawang lawan. "Gooooolll!!!". Hahaha.

Karena Aisyah bisa makan dari sumber yang sehat, bergizi, dan nikmat adalah target. Dan saat emaknya bisa mewujudkannya adalah prestasi. Target yang tercapai adalah prestasi, dan prestasi itu salah satu faktor yang bikin kita merasa sukses dan bahagia.

"Itu!..." -- diucapinnya pake intonasinya Om Mario Teguh wkwkw.

Trus, demikian juga sebaliknya. Ada saat-saat Aisyah lagi susah makan. Nah itu momen -momen 'hiks' bagi saya (yg ngga doyan makan kan anaknya, yg stress ibunya wkwkw). Gimana ngga stress, emaknya udah perform maksimal nyiapin makanan sehat, eh anake malah lagi ngga kondusif untuk menyambut makanan itu -- di sinilah kemudian saya kembali belajar untuk ikhlas hehe. Makanan jd dingin, dan seringkali kebuang percuma.

"Hmmphfftt!"

Ada beberapa momen yg biasanya ngacauin mood makannya Aisyah: lagi excited/semangat sama mainan/objek baru, lagi di tempat sodara ketemu bnyk orang, lagi sakit, dan saat lidahnya udah kena dot/ makanan/cemilan yg manis duluan... Mau nggak mau, mamanya jd latihan sabar lagi, sekaligus belajar banyak, nyari cara supaya Aisyah mau makan.

Nah di bawah ini akan saya jelasin cara-cara yg biasa dilakukan agar nafsu makan Aisyah kembali normal lagi:

1. Ganti karbo nasi jadi mie, kentang, dsb.
Saat nasi susah masuk, biasanya saya kasih Aisyah bentuk karbohidrat lain seperti roti, mie, kentang rebus, dsb. Aisyah biasanya jadi kayak curious gt, dipegang2, ditowel-towel, trus akhirnya mendarat deeeh segenggam makanan di mulutnya... Contohnya saat Aisyah dikasih mie, bakal butuh sedikit waktu bagi Aisyah untuk menginterogasi mie itu wkwkw. Dia colek-colek dulu, ditarik-tarik, digantung-gantung, memastikan sajian yg ada di piringnya adalah makanan, bukan karet, sebelum akhirnya dia makan :D.

2. Bikin nasi kepal
Salah satu kebiasaan Aisyah saat lg males mamam tu nebar-nebarin nasi yg ada di piringnya ke lantai (yg kemudian dia pungutin lagi satu-satu gt n masuk mulut wkwk). Saya suka variasiin bentuk makanan supaya Aisyah 'lupa' sama habitnya tadi. Salah satunya bikin nasi kepal. Nasi dicampur lauk halus/cincang (bisa telur, ayam, ikan), kemudian dikepal dibikin bola-bola seukuran kurma. Nah, ini bikin Aisyah semangat makan lagi karena makanannya langsung dia 'kuasai' dan bisa dibawa sambil dia mondar mandir gt.

3. Bikin bakwan
Trik yg satu ini selalu mempan bikin Aisyah kembali doyan makan. Saya jg heran entah kenapa setiap saya bikinin bakwan ni bocah enjoy banget makannya. Oh iya, bakwan buat si kecil bisa kita kreasikan sedemikian rupa supaya menjadi bakwan yg kaya nutrisi tapi jg kids friendly. Caranya:

  • Gunakan terigu kategori protein sedang (tepung serbaguna). Yang biasa saya pakai itu Segitiga Biru. Tepung serbaguna akan membuat tekstur gorengan renyah di luar tapi smooth di dalam, pas buat membangkitkan selera makan si kecil.
  • Jejali adonan dengan aneka campuran sayuran yang dicincang halus. Wortel, kol, dan bawang daun adalah tiga kombinasi langganan saya. 
  • Bisa juga sih ditambah dengan non-sayuran seperti daging ayam/telur ayam/kornet cincang untuk memperkaya proteinnya.
  • Goreng di minyak yang baru, dan gunakan tissue dengan cara agak menekan-nekan permukaan si bakwan untuk menyerap sisa minyaknya saat telah ditiriskan. 


4. Kasih pilus
Nah ini tricky juga. Si bocah emang suka banget sama sesuatu yg renyah gt, seperti kerupuk, keripik, dan nggak terkecuali pilus. Makan pakai pilus ngebikin Aisyah makannya bersemangat. Ambil satu sendok nasi+lauk, lalu kasih 1-2 pilus di atasnya. Tebak... apa yg akan terjadi? Seketika Aisyah kayak dibikin terpana gitu demi melihat dua biji pilus hendak disuapin ke mulutnya wkwkkw. Dan, ngga lama kemudian, "haaaap", Aisyah memakan suapannya sambil "kriuk kriuk" terdengar suara pilus mulai hancur lebur di dalam mulutnya wkwkw.

5. Makan di jam yang tepat
Ini artinya Aisyah makan sesuai jadwal makannya sehari-hari dan makan di saat dia sedang lapar (biasanya saya stop kasih camilan satu jam sebelum makan besar). Sebabnya, saat dia masih kenyang cemilan/susu, dia nggak bernapsu nyentuh makanan di piringnya.

Itulah tips mamanya Aisyah saat Aisyah lagi susah emam. Kalau Mommies gimana, biasanya melancarkan taktik apa aja supaya si kecil kembali semangat makan? Yuk share di kolom komentar ;) !

December 6, 2019

ISK, Sebuah Perjalanan Panjang Meraih Kesembuhan (Part 2)

Empat bulan berlalu setelah pengobatan pertama di Part 1 tanpa ada perubahan yang berarti setelahnya. Paling hanyalah rasa sakit saat berkemih yang agak berkurang, dan itu juga cuma sebentar. Tidak lama kemudian, infeksi kembali lagi bertingkah, di mana nyeri dan panas yang sangat saat BAK mulai sering muncul, dan kini sering disertai warna urin yang keruh dan agak kemerahan, dan mulai keluar gumpalan darah.

Ya, serius, beneran, sampai drama pipis berdarah-darah hehe...

*Astaghfirulloh...

Berselang tidak lama, saya lalu jatuh sakit. Suatu malam saya merasakan badan demam meriang. Dan warna urin pun semakin keruh disertai sejumlah gumpalan darah yang lebih banyaj. Sebutir paracetamol akhirnya saya telan untuk meredakan demam. Sambil membaca-baca artikel ISK di google, pikiran saya pun berkecamuk, gelisah dan takut akan kemungkinan terburuk dari ISK kronis yg saya derita, yakni komplikasi gagal ginjal.

Keesokan harinya saya kembali memeriksakan diri. Kali ini saya ditemani pak suami dan si kecil untuk berobat ke klinik yang berada tidak jauh dari rumah kami. Saat itu badan terasa lemas, tidak nafsu makan, sering kebelet BAK, dan timbul rasa perih di area kemaluan manakala saya berjalan. Nampaknya infeksi sudah semakin parah. Setelah menyelesaikan pendaftaran dan menunggu antrian, tibalah nama saya dipanggil. Saya pun menjelaskan keluhan yang saya alami kepada dokter. Sambil memeriksa saya, dokter pun melakukan semacam pukulan menggunakan kedua tangannya di area pinggang saya. "Sakit, bu?" tanyanya. "Ngga dok". Dokter menjelaskan bahwa apabila ads sakit yang timbul di saat ada pukulan di area pinggang, itu mengindikasikan batu ginjal. Alhamdulillah, saya ngga merasakan nyeri pukul. Guna diagnosa yg lebih pasti, kemudian dokter memberikan saya rujukan untuk tes urin rutin di lab setempat. Melalui tes urin, akan lebih terlihat bagaimana kondisi kesehatan saya terkait keluhan ISK.

Tes urin pun lalu saya jalani. Setelah menunggu sekitar 20 menit, petugas lab pun memanggil nama saya dan memberikan amplop hasil tes. Saya kemudian segera menuju ruang praktek dokter, dan menyerahkan hasil tes yang menyatakan bahwa terdapat protein, leukosit, dan eritrosit di dalam urine saya, yang artinya ada infeksi di dalam saluran kemih.

Hasil tes urin rutin

Dokter pun mengingatkan saya agar banyak minum air putih, serta mengurangi konsumsi kopi dan teh (hiks hiks). Saya pun dihimbau untuk senantiasa menjaga kebersihan area kewanitaan, dan membersihkan area kewanitaan dengan arah yang benar yaitu dari arah depan ke belakang agar mencegah kuman yg berasal dari belakang (dubur) terbawa ke area lubang kencing. Saya diresepi ciproflocaxin lagi untuk dosis 5 hari, serta parasetamol seandainya kembali demam/nyeri. Setelah menebus obat, kami pun pulang. Di rumah, saya masih merasakan demam (yang munculnya menjelang sore hari) hingga hari ketiga. Namun saya tetap berhuznudzon, "karena menuju kesembuhan butuh proses" begitu ucap saya pada diri sendiri. Setelah tuntas antibiotik, perlahan kondisi fisik saya pun mulai pulih alhamdulillah, namun nyeri BAK masih tetap terasa.


Berobat Ketiga: Spesialis Penyakit Dalam

Beberapa minggu setelah kondisi kesehatan saya membaik, saya sekeluarga pun pergi ke rumah orang tua untuk berlibur, oh iya saat itu momennya tengah memasuki pekan-pekan terakhir Bulan Suci Ramadhan. Karena saat itu pak hubby masih sibuk, jadi kami hanya bisa bersama di Pondok Gede cuma beberapa hari, kemudian pak hubby kembali lagi ke Jatinangor untuk menyelesaikan semua pekerjaannya sebelum kembali mudik ke Jakarta merayakan Idul Fitri.

Di rumah ortu saya bisa santai dan refreshing sambil memulihkan kesehatan, karena Aisyah ada yang ngebantuin ngasuh. Saya juga bisa hangout sana hangout sini hehe. Tapi bener deh selama masih menderita ISK, acara-acara hangout akan berkurang keseruannya. Nyeri di kemaluan terkadang suka muncul saat saya berjalan dan tentunya jadi ada sampai beberapa kali agenda nyari toilet umum karena sensasi beser yang sulit ditahan :' . Belum lagi nyeri saat pipis yag harus dirasakan, dan bersiap-siap syok juga saat air seni yang kini kemerahan disertai gumpalan darah.

Mumpung di tempat ortu, saya pun memutuskan kembali berobat untuk kesekian kalinya dengan keluhan yang sama, namun kali ini saya memutuskan untuk mengunjungi dokter spesialis penyakit dalam. Mungkin ada diagnosis yg lebih lengkap dan terapi pengobatan yang lebih akurat, begitu pertimbangan saya. Saya pun meneguhkannhati untuk berangkat menuju rumah sakit, dan memeriksakan diri.

Alhamdulillah, hari itu rumah sakit ngga terlalu padat mungkin karena orang-orang sudah mulai pergi mudik. Saat saya masuk ruangan periksa, dokter menyambut saya dengan ramah dan meminta saya menjelaskan keluhan yang saya alami. Dengan seksama beliau menyimak penjelasan saya sambil beberapa kali bertanya dan terlihat mencatat sesuatu di mal file. Kemudian beliau memberikan rujukan kepada saya untuk langsung melakukan tes urin lengkap. Segera saya menuju lab dan mengambil tes urin lengkap. Petugas lab pun sempat berkomentar saat menyerahkan hasilnya, "mbak lagi mens? Ini ada darah di urine nya." Saya tersenyum, dan menjawab "ngga mbak, ini emang lagi ISK".

Sayapun kembali menemui dokter, setelah mengamati hasil lab, beliau bilang bahwa selain terdapat darah di urin urine saya positif kuman. Dokter menjelaskan, selain karena ISK, darah di dalam urine bisa juga berasal dari kristal/batu ginjal. Batu tersebut mengalir menuju saluran kencing, dan tersangkut di sana. Permukaan batu/kristal yang kasar dan tajam mampu melukai jaringan disekitarnya sehingga menyebabkan perdarahan, sehingga darah larut bersama urine.

Hasil tes urine lengkap saat
pemeriksaan ketiga

Wah, jadi surprised juga dengernya kalau memang benar suspeknya ada kristal nyangkut. Sembari memberikan resep, dokter juga memberi rujukan untuk mengambil tes USG abdomen untuk melihat apakah ditemukan endapan batu/kristal di saluran kemih. Tapi, karena hari itu bagian radiologi sedang tutup, yowis USG nya entar-entar aja, yang penting dapat resep dulu. Saat itu resepnya agak lain, dokter ngga ngasih cipro lagi, tapi obat golongan pipemidic acid (mereknya Urinter), kemudian tablet natrium bikarbonat (soda) untuk meluruhkan kristal (jikalau memang benar ada kristal), dan semacam pereda sakit/kolik.

Pipemidic acid  dan natrium bikarbonat saya minum hingga habis. Dan lagi, nyeri ISK masih tetap terasa. Saya kembali menghela nafas, ternyata memang penuh drama ya perjalanan demi meraih kesembuhan ISK hehe, inipun masih belum sembuh sepenuhnya. Tapi saya nggak akan menyerah, karena entah bagaimana hati kecil membisikkan bahwa saya akan bisa melewati ini semua dan sembuh, insya Allah. Aamiin... (bersambung ke Part 3)

December 4, 2019

Review Olay White Radiance Intensive Whitening Lotion

Hai hai Beauties. Siapa sih yang nggak ingin punya kulit sehat, cantik, dan berseri? Pasti kita semua pengen doong. Rahasia untuk bisa dapetin kulit sehat, cantik, dan berseri yang paling utama ialah dengan menjaga skin barrier nya, yaitu lapisan luar kulit yang berfungsi untuk menjaga kulit kita dari bahaya eksternal seperti polusi, radiasi UV, virus, bakteri, dan bahan kimia berbahaya serta menahan kelembapan kulit. Kulit wajah yang senantiasa lembab akan menjaga wajah dari masalah-masalah seperti kekeringan, over berminyak, kulit mengelupas, iritasi, hingga munculnya garis-garis halus di wajah. Jika kita malas melembabkan kulit dan membiarkannya kering dan nggak ternutrisi, maka proses penuaan awal berupa munculnya keriput juga semakin cepat terjadi. Parahnya lagi, garis-garis halus yang tadinya tak terlalu terlihat akan berkembang nyata menjadi kerutan. Tentunya kita nggak ingin wajah kita terlihat kusam dan lebih tua, bukan?

Nah, untuk menghindari itu semua, salah satu caranya ialah dengan telaten menjaga kelembapan wajah dengan rutin memakai pelembab wajah/moisturizer. Dan aku baru aja beberapa hari ini nyobain moisturizer dari Olay, White Radiance Intensive Whitening Lotion.



Alasan aku purchase ini karena pelembab day cream ku yg lama udah hampir habiiis. Sambil brosing2 berbagai merek dan nyocokin ingredients nya, akhirnya jatuhlah pilihanku pada Olay ini.

Yang bikin aku jatuh cinta itu pertamakali karena kemasannya. Ngga berbentuk jar seperti daycream ku yg lama, tp bentuk botol yang imut banget dengan volume yg lumayan yaitu 30ml. Ukurannya yg mini ini bisa dimasukkin ke dompet kosmetik dan ringkes dibawa kemana-mana. Ngga bikin pouch ngejendol gitu hehe.

Dan di tengah-tengah banyak ragam produk Olay baru yang lagi beredar, Olay botol ini sebenarnya produk lama (yang cuma ganti tampilan botol) yang masi aja stand out, mungkin karena memang banyak pengguna setianya hehe. Kemudian alasan berikutnya aku purchase Olay ini tentunya karena ingredientsnya sendiri yang ternyata ngga kaleng-kaleng. Sebelum memutuskan mau beli moisturizer baru, aku emang picky banget. Setelah nentuin kebutuhan kulit wajahku, trus mulai deh gerilya ngecek-in ingredients antara produk yg satu dengan yang lainnya. Dan tibalah saat ngecek ingredients Olay, aku ter-wow wow, karena dia multifungsi: brightening, wound healing, anti aging, sama UV protection.

Komposisi: Water, Glycerin, Ethylhexyl Salicylate, Niacinamide, Butyl Methoxydibenzoylmethane, Isopropyl Isostearate, Octocrylene, Phenylbenzimidazole Sulfonic Acid, Polyethylene, Polyacrylamide, Triethanolamine, Benzyl Alcohol, Panthenol, Tocopheryl Acetate, Titanium Dioxide, C13-14 Isoparaffin, Stearyl Alcohol, Behenyl Alcohol, Cetyl Alcohol, Ethylparaben, Fragrance, Laureth-7, Carbomer, Cetearyl Alcohol, Cetearyl Glucoside, Methylparaben, PEG-100 Stearate, Propylparaben, Disodium EDTA, Butylphenyl Methylpropional, Benzyl Salicylate, Butylene Glycol, Propylene Glycol, Hydroxyisohexyl 3-Cyclohexene Carboxaldehyde, Alpha-Isomethyl Ionone, Ammonium Polyacrylate, Aloe Barbadensis Leaf Juice, Morus Alba Root Extract, Coix Lacryma-Jobi Ma-Yuen Seed Extract, CI 19140.


Agen brightening nya terkandung di niacinamide (vit B3) sama morus alba root extract. Sementara, ada panthenol (vit B5) yang berperan sebagai wound healing/membantu mengobati jerawat/peradangan. Kemudian Olay ini juga dilengkapi anti aging, dari niacinamide dan tocopheryl acetate (vit E). Dan untuk tabir surya, berkumpullah 5 zat yaitu butylphenyl methylpropional, octocrylene, phenylbenzimidazole sulfonic acid, titanium dioxide, dan ethylhexyl salicylate, dengan SPF 24 yang siap melindungi wajah kita dari kejahatan sinar UV.

*duh ngebaca ingredientsnya sampe lidah ini keriting wkkwkw

Yang kusuka juga dari Olay ini ialah formulanya yang super ringan. Bentuknya yang lotion ini mudah untuk dibaurkan secara merata, dan dalam hitungan beberapa detik lotion terserap dengan sangat baik, hampir nggak ninggalin jejak minyak sedikitpun! Waktu itu ada sensasi sedikit hangat saat saya pertama kali mengoleskan lotion ini ke wajah. Tapi setelah beberapa kali pemakaian, wajah jadi bisa menyesuaikan dirinya dengan lotion ini, so ngga kerasa hangat-hangat lagi.

Tekstur lotion ringan, mudah diratakan, cepat meresap, ngga meninggalkan jejak minyak

Ini cocok buat kulitku yg normal to oily. Dan bisa banget dijadiin moisturizer sebelum foundie, karena minim minyak jd ngga ngebikin make-up longsor hehe. Pelembab ini punya sedikit wangi soft gt yaaa, tp wanginya samar bgt yang mana saat pelembab dioles ke wajah, wanginya pun sirna hehehe. So far selama seminggu pemakaian dengan frekuensi 2-3x pengaplikasian ke wajah dalam sehari, saya ngerasa cocok dan cukup puas dengan fungsi hidrasinya yg langsung terasa, dan puas juga dengan kemampuannya mempertahankan kekenyalan wajah saya. Sementara masih butuh waktu yaa untuk melihat apakah lotion ini bisa bener-bener menyamarkan noda/blemish secara optimal. That's all review dari saya mengenai pelembab Olay ini, thx for reading yaa.

December 2, 2019

My Daily Supplements

Hello semua. Kesehatan akan selalu menjadi kebutuhan yang paling penting bagi semua orang, setujuuu? Dengan tubuh yang sehat, kita dapat menjalankan segala aktivitas dan pekerjaan sehari-hari secara optimal, oleh karena itu rajin-rajinlah kita berinvestasi untuk kesehatan. Salah satu cara yang bisa kita lakukan untuk berinvestasi ke sana ialah dengan menjaga makanan, yaitu memperhatikan asupan nutrisi yang masuk ke tubuh kita. Saat ini banyak sekali kita temui produk-produk suplemen makanan/kesehatan yang mampu melengkapi asupan nutrisi sehari-hari. Kita bisa menyesuaikan suplemen apa saja yang dapat kita konsumsi sesuai kebutuhan kita, apakah itu untuk kesehatan, kecantikan, kecerdasan, kehamilan, olahraga, dan lain sebagainya. Well, melalui postingan ini saya mau share suplemen apa saja yang saya rutin minum sebagai pelengkap makanan sehari-hari agar kesehatan terjaga:

1. Fish oil (Wellness Omega-3 Fish Oil)



Sejak jaman kuliah saya rutin konsumsi fish oil. Karena impactnya emang saya rasain banget. Badan jadi lebih enerjik dan ngga cepet cape, support otak+fisik bgt kalau lagi banyak ketikan/tugas hahaha. Omega 3 termasuk dalam golongan asam lemak essensial, yg notably manfaatya besar banget tp sayangnya omega 3 hanya bisa didapat dr luar/makanan karena dia tidak bisa diproduksi sendiri dari dalam tubuh. Manfaat omega 3 ini seperti anti inflamasi/peradangan, menjaga kesehatan mata, menurunkan kolestrol, mencegah penyakit jantung&stroke, meningkatkan kecerdasan otak, melawan depresi/stress, mengurangi resiko diabetes dan gangguan hati, dan masih banyak lagi. Pokoknya cinta banget sm fishoil dehhh. Sekarang saat jadi emak-emak pun saya terus konsumsi fish oil. Saya pernah nyobain beberapa brand suplemen fish oil, dan yg sekarang saya konsumsi yg dr Wellness ini. Waktu itu tuh belinya pas aji mumpung bgt, saya kan lagi jalan2 ke Guardian, ehhh ngeliat fishoil Wellness lagi bundling buy 1 get 1, ya udahlah tanpa banyak mikir langsung ambil yg botol isi 75 (x 2), trus ngacir ke kasir hahaa. Tanggal kadaluarsanya juga waktu itu masih lama, saya beli akhir tahun 2017, sementara expired date nya 2020.

2. Habbatussauda (Habbasyifa)



Di dalam hadist disebutkan bahwa Habbatussauda atau jinten hitam adalah obat dari segalam macam penyakit kecuali kematian. Mengingat manfaatnya yg sangat banyak samai-sampai disebutkan di hadist segala, so habbatussauda layak banget ditambahkan di dalam makanan kita sehari-hari. Saya baru rutin mengkonsumsi habbatussauda semenjak menikah, karena merhatiin pak suami yg lebih dulu suka ngonsumsi ini. Khasiat dari habbatussauda antara lain sebagai anti bakteri, meningkatkan kinerja otak, mengatasi hipertensi, menstabilkan kadar gula darah, baik bagi kesehatan jantung, mengatasi gas/kembung, mengatasi kerontokan rambut, dsb. Saya sendiri telah merasakan khasiat habbatussauda, yaitu kerontokan rambut yang berkurang. Biasanya sehari bisa 10-15 helai rambut berguguran, tp setelah sekitar sebulan rutin konsumsi habbatussauda, rambut cuma rontok 3-5 helai saja. Ini bikin saya surprised teramat sangat, dan makin semangat minum habbatussauda.

3. Vitamin E (Natur E Advanced Astaxhantin)



Ah Natur E, ini sahabat jaman promilku duluuu hehe. Awal rutin konsumsi Natur E pas jaman-jaman promil hehe, waktu itu konsumsinya yg Natur E 300 IU yg dus merah. Dulu promilnya minum Natur E (+ asam folat (Folavit) juga) 1x1 setiap hari sesuai anjuran SpOG. Dan alhamdulillah setelah sekitar 2 bulan akhirnya tespek strip dua :' ... Sekarang jg masih rutin konsumsi ini di mana saya selang seling sama suplemen yg lain. Viamin E itu sesuatu banget yaa. Selain sebagai antioksidan dan mencegah kanker, dia bagus untuk menjaga keseimbangan hormon, memperbaiki kualitas sperma, dan mencegah Alzheimer. Vitamin E juga terkenal sebagai vitamin yg memberikan banyak manfaat bagi kecantikan, di mana ia mampu mencegah penuaan dini/radikal bebas dan mengatasi garis-garis halus dan kerutan wajah, dan melindungi kulit dari sengatan matahari.

4. Multivitamin (Youvit)



Seringkali makanan yg kita konsumsi tidak mencukupi kebutuhan vitamin dan mineral sehari-hari (akibat kita makan hanya apa yg kita suka, bukan berdasarkan apa yg kita butuhkan). Padahal kekurangan asupan vitamin & mineral dapat menyebabkan gangguan kesehatan, seperti gangguan penglihatan saat kekurangan vitamin A, anemia dan bibir pecah-pecah bila kekurangan vitamin B6, dan radang gusi dan gangguan penyembuhan luka jika kita kekurangan vitamin C. Multivitamin bisa menjadi senjata ampuh untuk memperbaiki asupan nutrisi. Saya suka banget sama multivitamin Youvit ini. Wujudnya yg berupa gummy candy bikin saya percaya ngga percaya kok bisa sih gummy seenak ini ternyata sebenernya multivitamin yg berisi 10 vit + 2 mineralhaha. Multivitamin yg sebelumnya pernah saya coba contohnya seperti yg bentuk effervescent, tp ngga bisa rutin karena harga 1 tube nya lmyn mehonggg coyyy hahha. Pernah juga ngoba yg bentuk cair, tp saya ngga kuat sama bau n rasanya -- malah jd kebayang kayak minum obat. Nah, pas tau ada gummy Youvit ini, saya jd excited. Udah enak, ngga pakai ribet, tinggal buka bungkus trus bismillah happp kunyah kunyah kunyahh wkwkw. Di dalam sebutir Youvit ini terkandung mineral dan vitamin lengkap yg AKG nya mencukupi kebutuhan kita dan membantu menambal kekurangan vitamin & mineral dari makanan yg kita konsumsi sehari-hari. Oh iya, pemanis yg dipakai gummy ini berasal dari gula stevia (Stevia rebaudana) yang manisnya 300x lebih manis dari gula namun dia terbukti aman karena alami, zero calorie, tidak memicu kanker, dan non toksik.

*hfffft ngetik ini berasa jadi tukang obat wakakakakak

Well, itulah supplemen makanan yang sehari-harinya melengkapi nutrisi saya. Mari terus jaga kesehatan selagi kita masih sehat, karena itu lebih mudah dan murah ketimbang menjaga dan mengembalikan kesehatan saat sudah sakit, karena akan menjadi mahal dan susah dan belum tentu bisa pulih seperti sediakala. Anyways, thx for reading yaa!

November 23, 2019

Bala-Bala French Fries

Hi Dears, bala-bala adalah salah satu makanan gorengan favorit saya (guilty pleasure banget sih wkwkw). Setiap lagi pengen bala-bala, saya biasanya langsung ngacak-ngacak dapur untuk bikin sendiri. Selain lebih terjamin kebersihannya dan punya citarasa yg lebih nikmat, saya juga suka kreasiin dengan bahan-bahan yg ada di kulkas. Nah salah satu bala-bala yang saya suka bikin ialah bala-bala french fries. Ini basic-nya masi bakwan, cuman dia ada tambahan kentangnya. Penasaran?! Ok, here's the recipe!

Bala-Bala French Fries


Bahan-bahan:
- 2 butir kentang, potong korek api
- 6 sdm tepung terigu serbaguna
- 200 cc air
- daun bawang, dirajang
- kol, dirajang
- wortel, rajang
- garam
- royco ayam

Cara membuat:
- masukkan tepung terigu 6 sdm, 200cc air, beserta potongan daun bawang, kol, dan wortel, lalu aduk hingga menjadi adonan bala-bala
- masukkan kentang yg sudah dipotong-potong korek api ke adonan, kemudian masukkan garam dan royco ayam secukupnya, aduk hingga tercampur rata, lalu koreksi rasa
- panaskan minyak di wajan dan goreng per adonan sebanyak 2 sdm dengan api sedang
- angkat bala-bala saat mulai berwarna keemasan, dan sajikan dengan saos sambal

November 22, 2019

Review Some By Mi Galactomyces Pure Vit C Glow Serum

Hello, Beauties. Untuk urusan skincare, saya itu termasuk orang yg suka nyobain brand/merek baru saat produk yg lama udah mau habis. Selain karena dipicu rasa 'keracunan' akibat baca-baca review para users, saya suka purchase skincare yg berbeda karena faktor ingredients nya juga. Kulit wajah saya udah 'kebal' oleh skincare yg lama (yg biasanya satu produk bs dikonsumsi hingga 2-3bulan), so kayaknya dia butuh semacam kejutan, something new, something wow supaya menstimulasi dirinya agar senantiasa sehat, glowing, dan berseri (naon sikkk wkwkw).

Well, salah satu skincare yg baru saya cobain selama sebulan ini ialah serumnya Some By Mi (SBM), Galactomyces Pure Vit C Glow serum. Awal mulanya nyobain ini karena serum vit C yg lama sudah habis. Btw, serum lama saya ialah serum resep dari dokter kulit. Dan karena saya ngga berencana untuk lanjutin pakai itu lagi -- ditambah lokasi klinik dokter kulit yg di luar kota, maka saya memutuskan untuk nyobain serum lain. Dan jatuhlah pilihan saya pada si Some By Mi ini.

Kenalin, ini teman baruku yaa :D

Segera setelah paket serum ini tiba di rumah, langsung deh saya unboxing. Kardus nya simple dan bertaburan kalimat2 dalam bahasa Korea yg saya ngga paham hehe. Segel hologram kemudian dibuka, dan saya pun mengambil botol serumnya yang berwarna coklat kehitaman. Vitamin C adalah zat yang 'baper' karena mudah teroksidasi di suhu tinggi / bila terpapar cahaya matahari, maka botol berwarna gelap sering dipergunakan oleh pabrikan skincare demi menjaga kualitas isi serumnya.

Seperti rangkaian serum varian yg lain, pipet dipergunakan SBM ini sebagai aplikatornya. Dan ketika saya tarik cairan serum dengan pipet, alhamdulillah kondisi serum masih relatif bening yang artinya serum belum rusak. Tekstur serumnya itu berupa cairan bening yang kental. Saat saya aplikasikan ke wajah, serum mudah merata dan terserap dengan sangat baik. Oh iya, ada semacam aroma jeruk yg tercium yaa saat serum dioleskan ke wajah. Aromanya 'tipis', buat saya it's OK nggak disturbing, dan aroma perlahan hilang seiring meresapnya serum di wajah. Dan asiknya lagi dia nggak ninggalin kilang minyak di wajah saya.

Isi serumnya

Trus, gimana hasile setelah sebulan pemakaian SBM ini? Alhamdulillah, karena kulit saya emang doyan sama vitamin C, pakai SBM kerasa 'klik' which is di minggu awal pemakaian, saya ngga ngalamin purging atau breakout. Oh iya, saya memakai serum ini di pagi hari -- tapi sering juga malam harinya pakai ini lagi. Wajah harus udah di-double cleansing, toner, dan essence dulu biar siap 'disuapin' nutrisi yg bertubi-tubi hehe... Kemudian baru saya lanjutkan dengan memakai serum ini sebanyak 3 tetes. Saya diamkan sebentar sekitar 10 menit, lalu saya lanjut dengan moisturizer supaya mengunci kelembaban kulit agar nutrisi serum nggak menguap, lalu terakhir saya apply sunscreen setiap mau ke luar rumah.

Saat pertama mau beli sempet ragu juga sih karena ada galactomyces-nya (saya belum pernah pakai skincare yg ada kandungan galactomyces btw), takut alergi atau bakal iritasi. Setelah gugling2, si galac adalah sejenis konsentrat fermentasi jamur yang kemudian punya nama terkenal yaitu 'pitera' - nah kalau ini tau khan hehe. Khasiatnya untuk kulit wajah ialah sebagai humektan (menjaga kelembaban), mengontrol sebum/minyak, dan antioksidan.

Tampak depan & samping. Btw, ini foto pagi hari mejeng depan jendela, satu jam setelah basic skincare yaa (double cleansing, toner, essence, serum SBM Galactomyces Pure Vit C, & moisturizer yaa. Makeup cuma eyebrow pencil + lipstick, no foundie, no bedak

Alhamdulillah, SBM ini cucok untuk wajah saya. Harganya menurut saya relatif affordable untuk serum sebagus itu dengan volume yg lumayan banyak yaitu 30ml yg biasanya baru habis setelah pemakaian 3-4 bulan. Selain wajah terjaga lembabnya, pakai serum ini ngebuat warna kulit jadi merata. Ngga bikin bruntusan di jidat dan merah-merah juga (padahal saya termasuk yg gampang keringetan, kalau udah gitu nggak lama kemudian muncul bruntusan di dahi). Wajah saya jadi lumayan setingkat lebih cerah, teksturnya jg lebih kenyal yg kerasa banget kalau saya lagi cuci muka. Jerawat jadi jarang nemplok juga ya. Yaa boleh dibilang ini holy grail deh buat saya karena emang seworthy itu :D. Walopun jadi holy grail, teuteup aja ketelatenan dan basic skincare yg benar adalah koentji untuk mendapatkan manfaat maksimal dari serum ini yaa. That's the review, and thanks for reading :).

November 21, 2019

Rawon Spesial Mama Aisyah

Good morning Mommies!

Rawon adalah satu hidangan Nusantara yang otentik banget. Warnanya yang hitam legam dan rasanya yang lezat dengan kuah kaldu sapi dan rempah yang berpadu pas menjadikan rawon sebagai salah satu masakan istimewa yang banyak disuka. Selain memberikan warna kuah yang hitam, kluwak yang dipakai dalam resep rawon pun membuat daging menjadi sedap  Nah, pada postingan kali ini saya akan membagikan resep rawon spesial. Cara membuatnya nggak ribet yaa, sangat simpel, dan dijamin bikin makan jadi nambah lagi dan lagi hehe.



Rawon Spesial Mama Aisyah

Bahan-bahan:
- 1/4 kg daging sapi, potong-potong sesuai selera
- jeroan (paru/babat usus/lemak/tetelan) sesuai selera
- bumbu rawon instan (saya biasanya pakai yg dari Bamboe)
- 5 gelas air untuk merebus
-  daun bawang, potong-potong 2cm
- 4 buah cabai oren, potong menyerong jadi dua
- garam
- gula merah
- 3 lembar daun jeruk, dikerat-kerat
- 1 sdm air jeruk nipis
- 3sdm minyak untuk menumis bumbu
- bawang goreng untuk pelengkap

Cara membuat:
- rebus 5 gelas air di panci, tunggu hingga mendidih.
- sambil menunggu air mendidih, pakai 3sdm minyak untuk menumis potongan daging + jeroan + bumbu rawon, matikan kompor saat bumbu tumisan sudah setengah matang
- masukkan tumisan tadi ke dalam panci air mendidih
- tambahkan garam dan gula merah, aduk rata, koreksi rasa
- masukkan 3 helai daun jeruk, irisan cabai dan daun bawang, dan ai  jeruk nipis lalu masak hingga daging empuk
- sajikan rawon dengan taburan bawang goreng
- rawon juga dapat dihidangkan dengan lauk pelengkap seperti telur rebus, tauge kecambah, emping, dan tempe mendoan

So, gimana, ringkes kan resep rawon nya, karena kurang lebih tinggal cemplang-cemplung aja ke dalam panci hehe. Selamat mencoba yaa Moms!

November 20, 2019

ISK, Sebuah Perjalanan Panjang Meraih Kesembuhan (Part 1)

Assalamualaikum, apa kabar Mommies semua, semoga selalu sehat dan berbahagia yaaa. Well, spesial di posting kali ini saya akan berbagi kisah tentang pengalaman pribadi saya yaitu ketika saya didiagnosis terkena ISK (Infeksi Saluran Kencing). Mungkin para pembaca ada yang pernah terkena ISK, sehingga bernostalgia dan ikutan sepaham dengan apa yang akan saya ceritakan. Atau mungkin ada juga Mommies yang saat ini tengah menderita ISK, semoga sharing pengalaman dan tips dari saya dapat memberikan masukan bagi Mommies untuk berikhtiar demi kesembuhan. Sambil saya juga mendoakan kesembuhan untuk Mommies semua... Dan bagi yang belum pernah terkena ISK, jangaaan sampai kena yaaa karena hiks hiks banget rasanya :'' ....

Saya adalah mantan penderita ISK kronis, di mana penyakit ini bersarang di tubuh saya sekitar satu tahun lamanya. Yup, bener satu tahun lamanya! Tanpa ada jeda kesembuhan, so selama sakit itu saya selalu merasakan nyeri tiap Buang Air Kecil (BAK) yang teramat sangat. Bayangkan berapa kali saya harus menahan nyeri dalam setiap harinya. Belum lagi pada saat-saat tertentu seperti tengah malam dan saat jalan-jalan, ISK bikin saya harus bolak-balik ke WC karena hasrat mau pipis yang sulit tertahan :'

Sebenarnya apa sih ISK itu? Penyakit ISK adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang bernama Escherichia coli. Bakteri ini sebenernya tinggal di usus besar dan di sekitaran dubur. Nah, bakteri dapat dengan mudah singgah ke saluran kencing saat kita nggak menjaga kebersihan atau saat setelah BAK/berhubungan seksual kita menyeka kemaluan dengan arah yang salah (dari belakang/dubur ke depan/lubang kencing). Bakteri yang sudah nemplok di permukaan luar kemudian berkembang biak dan bergerak ke atas masuk ke saluran kencing dan kemudian mengakibatkan infeksi di jaringan sekitarnya. Dan bila dibiarkan, infeksi bisa semakin parah menjalar ke organ ginjal

Serem... Emang. Oh iya, 50-80% dari total populasi wanita secara umum pernah mengalami ISK setidaknya satu kali semasa hidupnya.  Sekitar 20-30% dari wanita yang sudah pernah terkena ISK akan mengalami ISK berulang (dan saya masuk kategori yg ini).

Escherichia coli di bawah mikroskop
Image: quora.com dan sciencesource.com

Saya lanjut lagi yaaa.

Berawal dari kepulangan saya ke Jatinangor setelah saya lahiran Aisyah di Bekasi. Saat itu saya menjalani persalinan debay Aisyah dan pemulihan di tempat ortu, itung-itung nunggu jahitan perineum sembuh sambil belajar ngASI & ngasuh anak pertama. Sekitar 4 bulanan saya stay di sana, lamaaa ya wkwkw. Kemudian saya kembali ke Jatinangor bawa debay sekitar awal September.

Oh iya, flashback mundur dulu lagi, saya juga pernah menderita anyang-anyangan/ISK saat saya masih kost di Bandung, mungkin sekitar setahunan sebelum saya menikah. Saat itu kayanya akibat saya kurang minum, jadi weeeh suatu hari kok kerasa ngilu saat pipis. Saya diemin aja dan saya nggak terlalu anggep serius. Eh tapi lama kelamaan kok bukannya anyang-anyangan hilang, tapi malah makin ngilu aja. Karena saat itu saya lagi banyak kerjaan, dan pengen segera tuntas anyang-anyangan nya, so saya langsung ke dokter dan dikasih beberapa resep obat (antibiotik dan pereda nyeri), dan alhamdulillah ISK pun sembuh setelah sekitar sepekan obat tuntas diminum.

Nah sekarang dimajuin lagi timingnya, kembali ke momen saya balik ke Jatinangor dengan status udah sebagai istri n' emak-emak hehe. Suatu ketika, saya kembali merasakan munculnya anyang-anyangan (kalau bahasa Sunda nya 'jeungjeuriheun' hehehe).

"Wah, kok rada ngilu ya?" begitu batin saya ketika selesai BAK. Sama seperti sebelumnya, saya ngga terlalu anggep serius nyeri BAK saat itu, "hmmm paling nanti abis minum nyerinya bakal hilang sendiri", begitu pikir saya. Dari kecuekan inilah anyang-anyangan saya berubah menjadi ISK yang serius dan menahun.

Akhirnya saya memutuskan untuk memeriksakan kondisi penyakit ini. Saat itu pas saya sedang berlibur ke tempat ortu di Pondok Gede. Tempat berobat saya ialah di klinik dokter langganan ortu yang letaknya di depan komplek. Aisyah pun saya titipkan ke eyangnya, dan waktu itu sekitar pukul 8 petang saya memantapkan diri untuk periksa ke sana.

Daftar, ngantri, dan tadaaa akhirnya nama saya dipanggil. Setelah periksa-periksi, kemudian tanya jawab keluhan, dokter mengatakan bahwa saya terindikasi ISK. Beliau menyebutkan saya suspek uretritis (infeksi di saluran kemih bawah/uretra), yang ditandai nyeri khas yg munculnya setelah BAK, bukan sebelum/di saat BAK.

Uretritis adalah radang pada saluran kemih bawah/uretra
Image: www.sehatq.com

Beliau menjelaskan bahwa anatomi letak area kewanitaan yang sedemikian rupa menyebabkannya rentan akan tertular kuman/bakteri yang berasal dari belakang/dubur. Dokter pun meresepkan antibiotik (ciproflocaxin), obat pereda nyeri, dan obat pelancar BAK. Namun, Allah swt. berkehendak lain. Setelah antibiotik habis, keluhan nyeri BAK masih saya rasakan. Obat-obatan yang telah saya konsumsi sebenarnya menunjukkan hasil, namun nggak benar2 tuntas menyelesaikan sakit yang saya derita. Apakah saya kembali periksa lagi ke dokter? Nggak. Dan saya kembali membiarkan dengan penuh berharap bahwa ISK akan perlahan sembuh dengan sendirinya setelah tuntas antibiotik dari dokter (bersambung ke Part 2).

November 9, 2019

Chocovo Smoothie

Selamat weekend Mommies semuanyaa ;). Saya mau share salah satu snack favoritnya Aisyah, namanya "Chocovo Smoothie".

Wih, smoothie. Yup, tapi bukan smoothie ala jus buah, melainkan semacam snack yang teksturnya lembut. Ngga lembut-lembut banget sih, tetep ada keras-keras kranchy nya supaya ngelatih mulut + ngegigit si bocil. Seringkali kalo Aisyah lagi moody makan nasi+lauk, saya suka bikinin ini. Selain padet nutrisi, rasanya juga nikmat-benyek-chewy gitu buat bocil kayak Aisyah wkwk. Ok, here's how to make it!


Bahan-bahan:
- Alpukat matang 1/2 bagian, kerok dagingnya
- 3-4 keping biskuit marie anak (saya pakai SUN), diremukkan kasar
- 2 sdm susu bubuk coklat atau kental manis (bisa pakai sufor, tapi di sini saya pakai Milo)
- 4 sdm air mineral

Cara membuat:
- Masukkan kepingan biskuit marie yang sudah diremukkan, kerokan alpukat, dan 2 sdm susu bubuk coklat ke dalam mangkuk. Aduk rata.

- Tambahkan 4 sdm air mineral (atau bisa disesuaikan dengan tekstur smoothie yang diinginkan). Aduk hingga bahan-bahan tercampur merata.

- Smoothie siap dihidangkan

Oh iya, Chocovo Smoothie ini bisa banget ditambahin stuffing yang lain seperti pisang, keju parut, almond iris, kurma iris, pisang, kismis, corn flakes, dsb. Selamat mencoba yaa ;)

October 20, 2019

Review Pond's Age Miracle Double Action Serum



Hai haiii jumpa lagiii. Di postingan ini saya mau ngasih review tentang serumnya Pond's, Age Miracle Double Action Serum. Oh iya, sebenernya baru pakai serum ini sekitar seminggu sih, so review kali ini tentang first impression ku saat pakai serum ini yaaa.

Awalnya saya beli serum ini sebenernya karena godaan olshop wkwkwkw. Ya ampun banget pokoknya lah memang kalau lagi ada promo seolah saya ngga pengen missing out apalagi kalau dia skincare wkwkkw. Hmmm, pokoknya waktu itu beli serum ini cuma seharga 90an ribu gitu dari official store nya di onlineshop. Lumayan banget kan untuk serum seukuran 30ml dari brand selevel Pond's. Serum anti aging saya yang lama pun udah hampir habis juga, jadi emang jodoh banget pas lagi nyari pas muncul, mana diskon pula wkwkw. Ok, itu sekilas tentang latar belakang keputusan untuk beli serum ini.

2-3 hari kemudian pesanan dateng, dan malemnya saya langsung pakai dong karena saking penasarannya. Setelah wajah di-double cleansed + toned, lalu saya olesin serum ini. Saya suka banget aplikator serum Pond's ini yaaa. Dia berupa pump yang saat ditekan keluar serum dengan jumlah yang cukup dan ngga mbleber, saya biasanya pump 2x, dan banyaknya udah cukup buat menutrisi seluruh permukaan wajah dan area bawah rahang hingga leher. Cuman, karena kemasannya ini berupa botol kaca, jadi mesti ekstra hati-hati ngeletakinnya. Jumlah isi serum di dalam botol bisa kelihatan yaaa, jadi cukup membantu juga untuk tau seberapa banyak serum yang masih ada di dalamnya.

Serumnya sendiri bertekstur krim yang lembut yaa, yang berwarna agak kekuningan. Saat diusapkan ke wajah, serum lumayan cepat meresap. Agak sedikit lengket sih, tapi ngga nimbulin sensasi greasy/berminyak gitu seperti serum anti aging pada umumnya, nice. Tapi, aromanya kurang fresh, setelah dioles ke wajah dia baunya agak-agak gimanaaa gitu haha. Ngga jadi soal sih, soalnya setelah pakai serum, saya lanjut pakai night cream yang aromanya lumayan enak.

Hmmm, ada sensasi sedikit hangat di wajah saya saat serumnya mulai nempel, kadang sedikit nyelekit. So serum ini kelihatannya punya formula yang lumayan 'strong' buat wajah saya (btw wajah saya normal to oily yaa). Tapi strongnya lebih ke efek kerja, dan bukan strong karena bahan yang keras/berbahaya tentunya karena beberapa website skincare ingredients analyzer menyebutkan bahwa serum Pond's ini kandungannya relatif aman. Dan setelah 2 malam pakai serum ini, tebak tebak pemirsa, muncul kejutan yaitu wajahku nge-purgiiiing wkwkkw. Muncul satu jerawat mendem di dekat hidung, satu di dagu, dan satu di bawah dagu wkwkkw. Waaah, meuni sensian euy, protes kituuu hahha. Well, selama itu cuma reaksi purging, saya sih tetep lanjut aja. Setelah 2-3 hari baru deh jerawat-jerawat itu mengecil dan kempes sendiri.

Overall, setelah pakai semingguan, saya pun dapat merasakan hasilnya yaa. Wajah terasa lebih lembab, kenyal & lembut saat cuci muka di pagi hari. Tekstur kulit saya, terutama di daerah pipi, yang biasanya kasar kali ini jadi menghalus, dan efek glowing pun terlihat yaaa. Well, terimakasih Pond's Age Miracle Double Serum, semoga kulit wajahku senantiasa cantik sehat, cerah berkilau, dan awet muda ;D.

August 29, 2019

Aliran Rasa Matrikulasi IIP Batch 7

Walaupun Matrikulasi Institut Ibu Profesional Batch #7 udah berakhir dan wisuda akbar online udah diselenggarakan bulan April lalu, well, mau share aliran rasa & tree of badge-nya mamah Aisyah selama mengikuti matrikulasi :) ...

Daaan akhirnya Tree of badge ku pun terlengkapiii, alhamdulillah... 


*sampai sekarang masih kayak ngga percaya ajah kok bisa ya gw kelarin NHW 1 - NHW 9 yang spektakuler ituh :D

August 27, 2019

Pengalaman Terkena Kutu Air

Penyakit kulit kutu air, belum pernah kebayang saya bakal kena penyakit kulit yang satu ini hahaha omg. Dan kenyataannya, saya terkena juga hiks hiks hiks...

Apaan sehhh penyakit kutu air itu?

Kok bisa sih gw kena begituan?

Ceritanya tuh gini, mungkin hampir setahun belakangan ini semenjak saya stay aja di rumah, saya kan ngerjain segala pekerjaan rumah sendirian. Mulai dari masak, cuci piring, nyuci, nyapu & ngepel, dsb. Dan hampir setiap saat saya kan harus keluar masuk tempat air/kamar mandi, yang mana kaki saya sering terpapar air. Nah di situlah kutu air mulai menyerang...

Ok, mungkin masih ada yang bertanya-tanya, apa sih sebenernya penyakit kutu air? Well, kutu air itu sebenernya istilah umum yang dipakai untuk menamai penyakit kulit yang berupa gatal - iritasi yang muncul di sela-sela jari kaki. Penyakit kutu air bukan disebabkan oleh hewan kutu air kecil-kecil yang suka ada di selokan/perairan gitu ya, bukaaan wkwkkwkw (serem aja kalik bayangin serangga kayak gitu gigitin jari kaki kita wkwkw). Penyakit kutu air ini disebabkan oleh sejenis jamur yang namanya Tinea pedis. Gejalanya khas banget, yaitu muncul gatal-gatal di sekitar jari kaki, dan kalau udah parah kulit kaki akan memerah, muncul seperti luka/iritasi, mengelupas dan nyeri kalau dipakai jalan.

Itulah yang aku alami :'(...

Suatu malem saya ngerasa gatal gitu di sela-sela jari kaki kiri. Saya pikir sih yaa mungkin karena emang lagi kotor aja kaki saya. Trus ya saya diemin aja dehhh... Beberapa minggu kemudian, kok nggak hanya gatal tapi terjadi iritasi gitu ya di sela-sela jari kaki, di mana kulit jadi memerah dan seperti ada luka terbuka gitu. Padahal nggak ada cedera/kepentok apa-apa. Mana rasanya nyeri lagi.... Nah, tetep saya diemin aza karena beberapa hari kemudian kondisi kaki saya bisa membaik... Dan kalaupun agak kambuh, saya olesin Kalpanak cair (dan ini perihnya ampuuuuun gustiii dan wanginya rada nyengat).

Dan kalau dipikir-pikir, keluhan di kaki saya ini malah hilang/sembuh setiap kali saya vacation ke rumah ortu selama seminggu gitu (ya iyalah di sana gw pan ngga terlalu bnyak ngerjain kerjaan rumah tangga wkwkw). Hingga akhirnya beberapa minggu yang lalu gatal+nyeri di sela jari kaki saya muncul lagi. Tapi kali ini lebih hebat dari biasanya karena gatelnya udah stadium panas, dan kulit di sela jari itu jadi seperti putih mengelupas dan terasa perih saat saya berjalan.

Lalu saya coba brosing, karena saya curiga jangan-jangan ini yang namanya sakit kutu air. Akhirnya setelah baca sana sini, sambil nyempetin konsul juga ke SpKK di Halodoc, jreeeng, bener deeeh kalo saya kena kutu air dan penyebabnya ya itu tadi ketularan jamur akibat kaki saya sering lembab akibat sering kena air...

Ya udah, seperti yang saya baca di internet dan seperti saran dari dokter kulit, kaki saya kudu diobatin pake krim/salep yang mengandung ketoconazole. Nah, langsung keingetan, kalau di rak, pak suami nyimpen salep kulit gt, Mycoral.


Saya langsung olesin salep Mycoral ke sela-sela jari kaki yang gatal, dan fyi, gatelnya nggak hanya di lipatan jari kaki kiri, tapi kaki kanan saya juga ternyata udah kena huhuhu... Pakai Mycoral ngga kerasa nyeri sedikitpun yaa, dan saya pakainya sehari dua kali selama 3 minggu. Yup, bener, selama itu. Walaupun di hari ketiga kaki udah kerasa mendingan seperti sediakala gitu, tapi teteup yaa ngolesin ketoconazole nya ngikutin instruksi dokter, yaitu selama 3 minggu supaya jamurnya terbasmi sampe ke akar-akarnya...

Alhamdulillah, sekarang kutu airnya udah nggak kambuh lagi, nggak perih dan gatal lagi. Cuman masih ada beberapa bagian lapisan kulit kering yang tampak mengelupas (kelihatannya sih itu sisa peninggalan dari si kutu air). So, sekian sharing kutu airnya dari saya yaa, semoga bermanfaat :) .

Review Wardah Renew You Anti Aging Serum

Hellooow, anybody home?!

Wkwkwk

Assalamu'alaikum, all... Yeayyy, akhirnya gw posting lagi uyyy hahaha. Baiklah, baiklah, kali ini pen ngereview serum dari series-nya Wardah yang iklannya lagi gencar banget, Wardah Renew You Anti Aging Series.

Jadi skincare saya kan udah mulai abis, dan belom ada timing lagi buat ke Jakarta ke klinik kontrol dokter. Trus ngeliat Wardah iklan di TV yang ada mbak Fenita Arie nya, jadi terbersit di pikiran "hmmm, ke Jakarta lagi belom tau kapan nih, tapi skinker udah mau abis. Apa nyobain Wardah ini ya? Keliatannya boleh jugak..."

Mwahaha korban iklan :D

Kemudian si gue ini pun browsing dan hingga akhirnya terjadilah transaksi onlen pembelian paket skincare Wardah Renew You. Saya pesen sekaligus day cream, night cream, dan serumnya. Yaaa, mumpung saat itu lagi diskon juga sih haha.

Oh iya, sudah sekitaran seminggu yaa saya pakai series ini, reaksi di kulit alhamdulillah nggak ada yang aneh-aneh hehe (tapi untuk hasil, well, as you know, di dalam dunia per-skinker-an, consistency is the key yaa, so hasilnya paling nggak akan bisa dipanen sebulan ke depan hehe). Dan sekarang saya khusus pengen review singkat tentang serumnya deh.


Salah satu yang bikin saya tertarik nyobain yang pertama ialah faktor brand & harga wkwkw. Saya bukan ala-ala pengguna setia Wardah btw, soalnya kosmetik buat saya bisa brand apa aja selama hasilnya nice n affordable. Palingan dari segambrengan produk Wardah yang saya punya tuh lipstiknya. Tapi, karena Wardah adalah brand lokal yang ngerintis dirinya bener-bener dari bawah sampe bisa sebesar sekarang, dan Wardah punya platform sebagai kosmetik lokal yang dijamin halal, jadi gw merasa salut dan terpanggil juga pengen nyobain ngga hanya lipstick tapi juga rangkaian perawatan wajah heheu.

Trus yah, yang berikutnya faktor harga. Hwidiiih ampun, serum Renew You ini ya harganya 1/3 x nya harga serum dari dokter kulit yang biasa saya pakai. Waaah, ini namanya penghematan budget buat skinker kan ;D. Makanya, makin penasaran nyoba.

Lanjut... Serum ini isinya 17ml yaa, dengan botol metalik warna ungu + pipet yang cimut. Cuma, kudu ati-ati kalo meletakkan, soalnya botolnya ini bahannya dari kaca, jadi yaaa kalau jatoh kesenggol ya pecah deh, trus lagi-lagi kita jadi belajar ikhlas wkwkw.


Cairan serumnya sendiri teksturnya kental dengan warna putih rada keruh yaaa. Saat serumnya di-apply ke wajah, yang saya rasain sih dia mudah diratain, nggak berminyak/greasy dan cepet nyerep. Oh iya, saya suka aroma serum ini ya. Wanginya semacam fruity gitu, dan aromanya itu tipis/samar. Jadi buat yang hidungnya sensitif sama wangi skinker, ini aman, baunya nggak akan bikin pusing-pusing eneg.

Oh iya, yang unik juga dari serum Renew You ini, yaitu dia mengandung ekstrak stem sel apel. Wooow, naon etateh? Mbuh aku yo ra ngerti wkwkkw. Saya baru denger yaa kandungan stem sel apel ini, tapi buat saya ngga masalah sih, pasti tetep berkhasiat buat merawat kecantikan kulit, khususnya untuk saya yang secara udah 35++ ini lah wkwkw. Oh iya, aneka manfaat serum Renew You juga disebutkan langsung di kemasannya.



Setelah beberapa malam menggunakan serum ini, yang saya rasain tuh kulit wajah kerasa hydrated & kenyal gitu yaa. Wajah kerasa lembut saat cuci muka di pagi harinya. Boleh dibilang, serum ini lumayan berhasil mengemban tugas untuk melembapkan wajah gw wkwkw. Masih tetep glowing juga efeknya ke wajah saya sepanjang hari, khususnya saat dilanjut dengan pemakaian day cream nya ya. Dan wajah saya juga nggak menunjukkan reaksi ngelupas. Bruntusan & jerawatan juga so far belum ada. Semoga cocok deh pake seri perawatan Wardah ini, secara udah belik yaa mubazir seandainya harus kebuang :D.

That's all my brief review of serum Wardah Renew You Anti Aging, thanks for reading n anyone yang juga lagi/pernah pakai serum ini please boleh banget share pengalamannya di kolom komentar ;) .

January 19, 2019

Makan Pasta Enak, Murah, Banyak Hanya di Pastaddict!

Hallo food lovers!
Mau makan spaghetti kadang akutu dilematis. Di satu sisi udah ngidam banget, tapi di sisi lain males duluan mikirin ritual masaknya yang rempong. Belum lagi nyiapin aneka bumbunya yang rumit, karena kita pengen sensasi citarasa spaghetti yang nikmat sekaligus otentik. Tapi sekarang no pusing pusing lagi kalo pengen spaghetti. Tinggal melipir ke Pastaddict! Pastaddict hadir memanjakan selera kita para pecinta pasta dengan menyajikan aneka menu pasta yang  uendesss!


Di Pastaddict ada spaghetti, fussili, dan fettucine. Ada dua sauce yang bisa dipilih: Bolognese dan Creamy Cheese. Kalo lapernya B aja kamu bisa pilih porsi pasta Reguler size. Tapi kalo lagi laper pake banget bisa pilih yang Large size. Enyak enyak enyak...


Meals lain juga ada. Ada Frech Fries dengan Bolognese / Creamy Cheese sauce yang bikin nagih. Trus, cobain juga deh Chilli Dog Bolognese yang super yummy.


So, ayooo ke Pastaddict, di Jl. Tegal Parang Selatan No.41, RT 7/RW 4, Tegal Parang, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan. Order menu via GoFood / GrabFood juga bisa banget.


Dalam rangka Pastaddict Grand Opening 19 & 20 Januari 2019, jangan lewatin special promo nya yaaa... Cuma IDR 12K for all pasta dan IDR 15K untuk chilli dog & fries! Mantulll! Jaangan lupa follow juga [IG] pastaddict.id untuk dapetin info promo lainnya ;) .

Pastaddict!
Enak🍝 Murah🌭 Banyak🍟

January 16, 2019

Menikmati Aneka Kelezatan Sushi di Shigeru

Good day, food people. Sudah sekitar dua minggu ini saya ngebawa sikecil long vacay di rumah ortu di Pondok Gede. Selain untuk refreshing dan bersilaturahmi ke keluarga dan mertua, saya tentunya turut memanfaatkan momen asyik liburan panjang ini untuk berwisata kuliner. Dan kali ini saya mau posting review wiskul ke salah satu gerai restoran sushi favorit saya, yaitu Shigeru.

Memang nggak lengkap rasanya kalau saya nggak mampir ke restoran sushi Shigeru ini kalau lagi mudik, karena lokasinya juga nggak begitu jauh dari rumah. Sekitar 30' perjalanan yang ditempuh hingga sampai di bilangan Grand Galaxy Park, dan Shigeru nongkrong di lantai 3 mall nya hehe.

Saat melangkahkan kaki masuk area resto, kita langsung dibuat lapar mata oleh jejeran buffet makanan yang seolah udah pasang badan siap menyambut pelanggan yang lagi keroncongan. Ambil tray dulu, lalu mari kita berkeliaran pilah pilih makanan yang ada di sana yeaaaayyy.


Konsep penyajian kuliner di Shigeru ialah prasmanan. Kita dipersilahkan memilih pelbagai menu yang mereka sajikan dan kemudian pembayaran dilakukan setelahnya. Nah konsep ini nih yg saya sukai karena ada sensasi nano-nano antara perasaan eforia, bingung, sekaligus lapar mata saat kita celingak-celinguk milih makanan.

Jajaran kuliner pertama-tama yang akan kita temui saat memasuki area buffet yaitu golongan tempura dan robatayaki, atau gegorengan dan sate-satean khas Jepang. Pilihannya banyak bingiiit, ada aneka dori, shrimp, chicken, calamari, ubi-ubian dan veggies tempura Lalu aneka skewers/robatayaki nya seperti tori (ayam), kawa (sejenis kulit kedelai), teba (sayap ayam), dan ada juga robatayaki jamur shiitake. Kani stick nya yang panjang-panjang (nggak pendek2 kayak di sushi lho yaaa) dan okonomiyaki siap saji juga ikutan bikin baper hehe. Yang pengen menu nasi ala-ala, jangan kuatir, Shigeru juga nyediain aneka pilihan donburi dan bento yaa. Pengen ayam goreng, di sini juga adaaa ;) .

#TeamMakanNasi mana suaranyaaa?


Kita juga disuguhi aneka sajian bakso tusuk yang juga beraneka ragam, mulai dari aneka fish ball, cheese dumpling, dan tofu. Di sampingnya ada buffet khusus oden (menu kuah-kuahan), yang lengkap dengan stok kuah ikan khas Jepang dan aneka surimi yang menggoda. Cocok buat yang pengen nyruput yang anget-anget.

Kegilaan belum berakhir yaa, karena saya belom bahas sushi sectionnya wkwkwkw. Beres buffet pertama, kita akan menjumpai buffet kedua yang aduhaiii cantiknya. Kenapa saya bilang cantik? Karena buffetnya penuh sama sushi yang bentuknya cimut-cimut cantik-cantik warna warni huhuuuw.


Tadaaa, yup this is it, the sushi row. Puluhan variasi box sushi & sashimi fresh yang siap kamu pilih. Seringkali saya stuck di sini soalnya suka bingung pengen ambil yg mana wkwkw. Sushi, sashimi, onigirazu, ikura, inari, maki roll, baby octopus (chuka idako), unagi, etc etc... hadeeeeeh kenapa semuanya enyaaaakkk :' . Ada pilihan paket isi jumbo (isi 12-16 biji sushi kombinasi) yang cocok untuk makan ber 2-3 orang, ada juga paket ukuran personal (isinya 3-8 potong sushi aneka rupa). Dan ada juga beragam sushi yang dikemas satuan kalau kita ngerasa nggak kuat ngabisin yang paketan (ah, endingnya tetep diabisin juga kok wkwkwk). Favorit saya? Salmon mentai sushi of course ;) . Oh iya, ada juga pilihan aneka salad, mulai dari wakame/rumput laut, timun Jepang, dan jagung.

My all time fav, salmon sushi *duhhh...

Nggak lupa, Shigeru menyiapkan aneka beverages & dessert yang nyegerin, seperti ocha, blueberry tea, dan aneka macam pudding. So, buat yang lagi laper, ayo dehhh melipir ke Shigeru. Hanya saja, Shigeru buka cabangnya baru di Jakarta yaa (MOI, GGP, Cijantung Junction, PIK Avenue, Mall Ciputra, Mangga Besar 8, Living World, n' City Plaza Jatinegara). Semoga bisa buka cabang juga yaa di kota-kota lainnya. That's all review dari saya, thanks for reading ya. Let's eat sushi, and be happy! ;D


January 2, 2019

Tahun Baru, Blog Baru


foto: shutterstock.com

Yeayyy, akhirnya ada bahan buat posting. "Tahun baru, blog baru? Maksudnya apaan sih? Perasaan blog lau kan ini-ini aja. Apanya yang baru?". Liat dooong alamat blog ku, baruuuu kan. Hehehe. 

Yep, saya baru aja ganti alamat blog menjadi "jurnaldita.blogspot.com". Hihihi. Mungkin pada nanya ngapain diganti? Atau ada yg langsung interupsi "mending ganti TLD Maaak!". Wkwkw. Yah, alasan utamanya sih karena 'jurnaldita' lebih ringkes, n mudah diinget. Ya gak? ;p . Kalo kata salah seorang profesor di kelas magister kombis aye dulu, prinsipnya "KISS" - Keep It Short and Simple. Okeeey...

So far akan masih banyak postingan organik menclak-menclok seperti biasanya, tp sebulan ke depan udah prepare materi untuk postingan yang sponsored, *termasuk akan ada kejutan juga dari saya, yang beberapa bulan yang lalu rampung proyek bareng KelasCinta.com, tinggal nunggu launchingnya di awal tahun ini insya Allah yeayyy :) - thank you so much buat Kei, Lex, Mikael, dan semua team KC pokoknyaaa. Jadi kepikiran pengen TLD kalo kek gini mah wkwkwk, ah engke wae lahhh, karena tetep #1 posting *langsung dijitak se-WAG wkwkwk. Yaaa, berhubung awal tahun ini juga aye bakal tersita waktunya untuk materi foundation IIP batch 7, aye akan tetep meluangkan waktu agar blogging tetep akan posting seperti sediakala. Alright... Happy New Year! 2019 is already here. Let it be another sweet journey to all of us. Xx
Copyright © 2019 jurnaldita | Theme by RUMAH ES